Rabu, 17 Mei 2017

Pengertian, Jenis Jenis dan Pengukuran Kedalaman Laut

Pada artikel kali ini porosilmu.com akan membahas mengenai laut. Bukan soal pemandangan ataupun biota laut ya. Topik pembahasannya berfokus pada pengertian laut, jenis jenis laut dan pengukuran kedalaman laut. Langsung saja simak pembahasan porosilmu berikut ini.

PENGERTIAN LAUT

Laut merupakan kumpulan dari air asin dalam jumlah yang sangat banyak dan luas di permukaan bumi. Dimana, laut memisahkan suatu benua dengan benua lainnya, juga menjadi pemisah antara pulau satu dengan pulau lainnya. 

JENIS - JENIS LAUT

Laut dibagai menjadi beberapa jenis jika dilihat menurut proses terjadinya, menurut letaknya, dan menurut kedalamannya.

1. Menurut Proses Terjadinya
Jika dilihat menurut proses terjadinya, laut dibagi menjadi 3, yakni laut transgresi, laut ingresi, dan laut regresi.

a. Laut Transgresi
Laut transgersi merupakan laut yang terjadi dikarenakan adanya perubahan dari permukaan laut secara positif. Perubahan tersebut terjadi dikarenakan naiknya permukaan air laut atau dapat juga karena daratannya yang turun. Dari naiknya permukaan air laut atau turunnya daratan ini membuat bagian bagian daratan yang rendah digenangi air laut. Perubahan tersbut pernah terjadi pada zaman es. Contoh dari laut jenis misalnya laut Jawa, laut Utara, dan laut Arafuru.

b. Laut Ingresi
Laut Ingresi merupakan laut yang terjadi dikarenakan adanya penurunan tanah di dasar laut. Maka laut tersebut sering disebut laut tanah turun. Penurunan tanah di dasar laut ini akan membentuk lubuk laut dan juga palung laut.

Lubuk laut atau disebut juga basin merupakan penurunan di dasar laut yang memiliki bentuk bulat. Sebagai contoh lubuk sulu, lubuk Sulawesi, dan juga lubuk karibia. Palung laut atau sering dikenal juga dengan sebutan trog merupakan penurunan pada dasar laut yang memiliki bentuk memanjang. Sebagai contoh palung mindanau yang memiliki kedalaman hingga 1.085 m, palung sunda yang memiliki kedalaman 7.450 m, dan palung mariana yang memiliki kedalaman 10.683 (palung mariana merupakan palung terdalam di dunia).

c. Laut Regresi
Laut regresi merupakan laut yang menyempit. Penyempitan ini dikarenakan adanya pengendapan oleh batuan seperti pasir, lumpur dan lainnya. Batuan tersebut dibawa oleh sungai sungai yang bermuara di laut itu. Penyempitan ini banyak terjadi di pantai utara pulau Jawa.

2 .Menurut Letaknya
Jika dilihat menurut letaknya laut dibedakan menjadi 3, yakni laut tepi, laut pertengahan dan laut pedalaman.

a. Laut Tepi
Laut tepi merupakan laut yang berada di tepi benua atau kontinen dan seolah olah terpisah dari samudera luas oleh daratan pulau pulau ataupun jazirah. Sebagai contoh laut Cina selatan atau Laut Tiongkok Selatan dipisahkan oleh kepulauan Indonesia dan juga kepulauan Filipina.

b. Laut Pertengahan
Laut pertengahan merupakan laut yang ada diantara benua benua. Laut ini dalam dan memiliki gugusan pulau pulau. Sebagai contoh laut tengah antara benua Asia – Afrika dan Eropa.

c. Laut Pedalaman
Laut pedalaman merupakan laut yang hampir secara keseluruhan dikelilingi oleh daratan. Sebagai contoh laut hitam.

3. Menurut Kedalamannya
Jika menurut kedalamannya laut dibedakan menjadi 4 zona, yakni zona lithoral, zona neritik, zona bathyal, dan zona abysal.

a. Zona Lithoral
zona lithoral merupakan wilayah pesisir atau wilayah pantai. Pada wilayah ini disaat air pasang maka akan tergenang air, begitupun saat air surut maka akan berubah menjadi daratan. Oleh karenanya wilayah tersebut disebut juga dengan nama wilayah pasang surut.

b. Zona Neritic
Zona neritic merupakan batas wilayah pasang surut hingga mencapai kedalaman 150 m. Di zona ini sinar matahari masih dapat menembus masuk, hal tersebut membuat wilayah ini banyak terdapat berbagai jenis kehidupan baik tumbuhan maupun ikan.

c. Zona Bathyal
Zona bathyal merupakan wilayah laut yang mempunyai kedalaman 150 m hingga 1800 m. Wilayah tersebut tidak bisa ditembus sinar matahari, sehingga jumlah kehidupan didalamnya tidak sebanyak wilayah neritic.

d. Zona Abysal
Zona abysal merupakan wilayah laut yang mempunyai kedalaman lebih dari 1800 m. Pada wilayah tersebut memiliki suhu yang sangat dingin dan tidak ada tumbuhannya. Jenis hewan yang dapat bertahan hidup pun sangat terbatas.

PENGUKURAN KEDALAMAN LAUT

Pengukuran kedalaman laut dapat dilakukan dengan 2 cara, yakni dengan memakai tehnik bandul timah hitam atau dradloading dan tehnik gema atau echo sounder atau echoloading.

1. Teknik Bandul Timah Hitam (Dradloading)
Tehnik bandul timah hitam merupakan tehnik yang menggunakan tali panjang dengan ujung diikat bandul timah sebagai pemberat. Kemudian dari atas kapal tali tersebut diturunkan hingga menyentuh dasar laut. 

Setelah itu panjang dari tali tersebut diukur maka itulah kedalaman dari laut yang diukur. Namun, cara tersebut tidak begitu akurat dikarenakan tali tidak dapat tegak lurus diakibatkan pengaruh arus laut

Selain itu terkadang bandul tidak sampai ke dasar laut dikarenakan tersangkut karang. Cara tersebut juga membutuhkan waktu yang lama. Kelebihannya dapat mengetahui jenis batuan, suhu, maupun apakah terdapat kehidupan organisme pada dasar laut. 

2.Gema Duga (Echoloading)
Tehnik gema merupakan tehnik yang menggunakan hukum fisika sebagai dasarnya, yakni mengenai perambatan dan pantulan bunyi dalam air. Bunyi (gelombang suara) dikeluarkan dari sebuah alat yang dipasang pada dasar kapal. 

Suara tersebut memiliki kecepatan rambat rata rata 1.600 m/s hingga membentur dasar laut. Kemudian dipantulkan dalam bentuk gema lalu ditangkap oleh alat tadi. 

Jarak waktu yang ditempuh dalam perambatan dan pemantulan tersebut diterjemahkan sebagai kedalaman laut. Cara tersebut lebih praktis, cepat dan juga akurat. Namun, memiliki kekurangan yakni tidak mengetahui suhu, jenis batuan dan juga tanda kehidupan pada dasar laut.

Demikian artikel mengenai laut ini, semoga dapat membantu dalam memahami pengertian laut, jenis jenis laut maupun peralatan yang digunakan untuk mengukur kedalaman laut. Selamat belajar.


-- Materi Pelajaran --

Administrasi Perkantoran - Bahasa Indonesia - Bahasa Jawa - Bahasa Inggris - Biografi - Biologi - Kimia - Fisika - Matematika - Sejarah - Sosiologi - Ekonomi - Hukum - Politik - Keterampilan - Info

Loading...